Di Balik Layar Prestasi UIN Sunan Ampel Surabaya

Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp
Halaman UIN Sunan Ampel Surabaya (Foto: Dok. Istimewa arenarakyat.com)

Arenarakyat.com – UIN Sunan Ampel Surabaya (UINSA) merupakan salah satu perguruan tinggi islam terbaik di Jawa Timur saat ini dan berada di peringkat pertama PTKIN versi UNIRANK 2023.

Selain fasilitas yang lengkap, uin sunan ampel dikenal dengan karya jurnal ilmiahnya yang terbaik, tidak hanya diakui oleh jawa timur saja tapi juga se-indonesia. Tidak hanya itu, UIN Sunan Ampel Surabaya mempunyai jurusan yang paling banyak diminati oleh calon mahasiswanya, antara lain Psikologi, Manajemen, Ilmu komunikasi, dan Hukum.

Bukti bahwa UIN Sunan Ampel Surabaya mempunyai prestasi yang cukup gemilang antara lain, Juara 1 Lomba karya tulis ilmiah qur’an di Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya pada tanggal 27-28 April 2019, dan Juara 1 Lomba Karya Tulis Ilmiah Tingkat nasional di Universitas Trisakti pada tanggal 04 Juni 2021.

Akhir-akhir ini Ma’had UINSA juga meraih Juara umum Lomba musabaqah ilmiah pada pagelaran musyawarah nasional mudir dan musabaqah ilmiah ma’had PTKIN se-indonesia ke-x di bandung pada tanggal 7-9 agustus 2023.

Baca Juga >>>  Jadwal Imsakiyah Surabaya Lengkap 2024

Namun dengan segenap gemerlap prestasi yang didapatkan oleh uin sunan ampel Surabaya, Apakah sarana atau prasarana yang diberikan oleh kampus kepada Civitas Akademik sudah bisa dirasakan oleh semua civitas akademik atau belum bisa dirasakan oleh Sebagian civitas akademik uin sunan ampel Surabaya ?

Banyak pertanyaan yang sulit di jawab oleh birokrat kampus, seakan-akan birokrat kampus ingin menutupi bangkai yang sudah lama dicari oleh agent of change. Baru kemarin kita dikagetkan dengan informasi surat pernyataan dan tarif ukt dibuat tanpa pertimbangan ulang, sehingga membuat camaba uin sunan ampel Surabaya tertekan dan berpikir-pikir untuk melanjutkan Pendidikan tingginya di uin sunan ampel Surabaya.

Padahal, pada pasal 31 ayat 1 UUD 1945 Berbunyi, “ setiap warga negara berhak mendapat Pendidikan “ Adanya fenomena dengan mahalnya biaya Pendidikan, membuat hak warga negara untuk mendapat pendidikan begitu sulit didapatkan, lantaran biaya Pendidikan yang mahal. berbagai permasalahan mengenai mahalnya biaya Pendidikan, seharusnya muncul solusi dari pemerintah atau birokrat kampus dengan adanya pertimbangan ulang mengenai uang kuliah tunggal camaba di uin sunan ampel surabaya.

Baca Juga >>>  Pasar Murah Serentak Hadir di 31 Kecamatan Surabaya

Belum berhenti disitu, informasi prasarana tentang adanya indikasi korupsi pada proyek pembangunan Gedung perpustakaan UIN Sunan Ampel Surabaya yang mangkrak dari tahun 2017 sampai Sekarang, Anggaran proyek pembangunan Gedung perpustakaan yang begitu besar namun pembangunan yang belum terselesaikan menjadi sebuah persoalan yang tengah dihadapi oleh UIN Sunan Ampel Surabaya.

Apakah dalam proses pembangunan Gedung perpustakaan yang megah ini ada indikasi korupsi yang dilakukan birokrat kampus ? ini patut dicurigai oleh KPK (Komisi Pemberantasan Korupsi) untuk dilakukan penyelidikan terkait proyek pembangunan Gedung perpustakaan yang mangkrak dari tahun 2017 – Sekarang. Namun, Kejanggalan demi kejanggalan semakin terlihat, tidak ada transparansi dalam tender pekerjaaan kontruksi padahal itu sangat diperlukan untuk terwujudnya suatu penawaran terbaik dengan melalui prosedur yang bersifat terbuka dan transparan.

Lantas sampai kapan birokrat kampus berdiam diri melihat bangunan yang megah dan menjadi icon di uin sunan ampel Surabaya belum terselesaikan ? Tak kalah menarik untuk disorot, prasarana yang dijadikan ladang bisnis oleh birokrat kampus dengan biaya penyewaan yang fantastis dan tidak masuk akal bagi kalangan mahasiswa/mahasiswi uin sunan ampel surabaya yang mau mengadakan proses kreatif dalam bentuk seminar, pementasan teater, musik dan lain sebagainya.

Baca Juga >>>  Berapa UMR Surabaya 2024? Ini Jawaban Lengkap dan Ulasan

Padahal, standart Gedung prasarana yang diberikan oleh uin sunan ampel Surabaya bisa menunjang para mahasiswa/mahasiswi untuk berkembang dan berkreatif di sarana dan prasarana yang telah disediakan oleh kampus uin sunan ampel Surabaya.

Apakah dengan begitu birokrat kampus sedang mencoba membuka ladang basah barunya setelah pengadaan bangunan perpustakaan yang gagal dilanjutkan ? bagaimana jika kampus islam ditemukan sarang-sarang tikus yang banyak dalam praktik korupsi ? mengapa birokrat kampus melakukan banyak sekali praktik korupsi di dalam dunia Pendidikan ? pertanyaan-pertanyaan konyol itu jika terjadi di kampus uin sunan ampel Surabaya, apakah kita tidak malu mempunyai birokrat kampus yang rakus dalam praktik korupsi.

Rekomendasi :

Scroll to Top